Monday, 24 November 2014

Suku Korowai, Rumah Pohon Tertinggi, dan Kanibalisme

Suku Korowai Punya Rumah Pohon Paling Tinggi (Asli Indonesia)

  

Rumah Pohon  Tarzan ternyata memang benar-benar ada. Salah satunya terdapat di Papua, Indonesia. Hamparan hutan yang luas di Papua, ditinggali sekelompok suku kecil salah satunya suku Korowai.
Suku Korowai adalah salah satu suku di daratan Papua yang tidak menggunakan koteka. Suku ini baru ditemukan keberadaannya sekitar 30 tahun yang lalu di pedalaman Papua dan berpopulasi sekitar 3000 orang. Suku terasing ini hidup di rumah yang di bangun di atas pohon yang disebut Rumah Tinggi. Beberapa rumah mereka bahkan bisa mencapai ketinggian sampai 50 meter dari permukaan tanah.
Rumah pohon ini sengaja dibuat sedemikian rupa untuk melindungi diri mereka dari banjir, kebakaran, atau serangan hewan liar. Di dalamnya, tempat tinggal mereka dibagi menjadi dua, daerah untuk pria dan wanita.
Bahan yang digunakan untuk membuat rumah pohon berasal dari hutan dan rawa di sekitar, seperti kayu, rotan, akar dan ranting pohon. Untuk mengikat rumah pohon di gunakan tali, dan semua proses pembuatan rumah dilakukan dengan menggunakan tangan.
Di sebelah selatan pulau Papua terdapat daerah berawa yang eksotis, diapit oleh dua sungai besar dan gunung-gunung di sebelah utara. Namun daerah ini sulit untuk ditinggali. Tak hanya itu, kawasan seluas 600 km persegi ini bukannya tak bertuan. Wilayah tersebut adalah wilayah kekuasaan Suku Korowai, satu-satunya suku kanibal yang diyakini masih tersisa hingga sat ini.
Keberadaan suku Korowai atau Kolufu ini sendiri baru diketahui pada tahun 1970-an lalu oleh seorang misionairis kristen. Selanjutnya, kunjungan lain juga dilakukan oleh Rupert Stasch, seorang antropolog dari Reed College, Oregon. Stasch tinggal selama 16 bulan bersama suku Korowai untuk mempelajari kebudayaan mereka. Hasil penelitiannya ini kemudian diterbitkan dalam jurnal Oceania. Pada bulan Januari - Februari 2011, tim Human Planet BBC juga mendatangi suku Korowai untuk mengabadikan kebudayaan mereka yang unik dalam membangun rumah.
Di antara para peneliti dan antropologi yang datang melihat suku Korowai, mungkin yang paling fenomenal adalah kunjungan seorang jurnalis bernama Paul Raffaele yang menetap selama empat hari bersama suku Korowai. Dalam majalah Smithsonian, Raffaele menjabarkan perjalanan empat harinya pada bulan Mei 2006 lalu dengan jelas.
Raffaele, melalui Smithsonianmag.com menjelaskan bahwa meskipun masyarakat suku Korowai memiliki kebiasaan memakan daging manusia, namun hal tersebut tak mereka lakukan setiap saat. Setiap harinya mereka hidup dengan mengonsumsi berbagai macam hasil alam seperti sagu, pisang, palem, pakis, dan hewan-hewan yang bisa diburu. Selain mengonsumsi hewan-hewan buruan seperti burung kasuari, ular, kadal, rusa, atau babi hutan, masyarakat suku Korowai juga memenuhi nutrisi mereka dengan makan larva kumbang.
Masyarakat pemburu Korowai yang pada kesehariannya hanya mengenakan pakaian dari dedaunan ini memiliki berbagai macam bentuk senjata yang disesuaikan dengan hasil buruannya. Misalkan tombak khusus untuk membunuh babi hutan, menebang sagu, atau untuk membunuh manusia.
Berdasarkan keterangan Kembaren, pemandu wisata Raffaele saat itu, meskipun masyarakat Korowai masih memiliki kebiasaan untuk memakan daging manusia, namun ritual ini sudah semakin berkurang pada masyarakat Korowai yang mulai mengenal dunia luar. Masyarakat Korowai tidak mengonsumsi daging manusia secara sembarangan. Berdasarkan kepercayaan yang mereka anut, suku Korowai hanya membunuh manusia yang dianggap melanggar aturan dalam kepercayaan mereka. Salah satunya jika salah seorang warga diketahui sebagai tukang sihir atau khuakhua.
Warga yang dicurigai sebagai khuakhua akan diadili. Jika banyak bukti kuat yang memberatkannya, maka dia akan segera dibunuh dan dimakan. Kembaren mengatakan bahwa anggota tubuh khuakhua yang telah mati akan dibagi-bagikan pada semua warga, sementara otaknya akan dimakan selagi hangat. Orang yang membunuh khuakhua adalah yang berhak menyimpan tengkoraknya. Bagi masyarakat Korowai, membunuh dan memakan daging manusia adalah bagian dari sistem peradilan pidana mereka. Setelah mereka memakan habis tubuh khuakhua, mereka akan memukul-mukul dinding rumah tinggi mereka dengan kayu sambil bernyanyi semalaman.
Bagi orang di dunia luar yang modern, kanibalisme mungkin adalah hal yang sangat tak masuk akal dan mengerikan. Namun kenyataannya, hingga saat ini terdapat sekelompok orang, salah satunya suku Korowai yang mempraktikkan budaya tersebut. Seperti keterangan Kembaren, hampir semua orang dalam suku Korowai pernah ikut memakan daging manusia. Jadi, bagi mereka kanibalisme bukan merupakan hal yang tabu dan bisa dilakukan kapan saja.

Sumber : Sejarah Dunia
Post a Comment